banner 728x250

Buaya Raksasa Ditemukan Tanpa Kepala

banner 120x600
banner 468x60

Australia | Faktadetail.com – Sebuah pantai yang indah Cow Way Beach, dekat pesisir pantai Queensland di Australia terjadi bagaikan adegan mimpi buruk. Pasalnya, penduduk setempat menemukan buaya besar yang terpenggal kepalanya dan membusuk di pasir. Belum dapat diketahui  siapa pelaku pemenggalan buaya itu.
Beberapa penduduk beragam pendapat ,  mutilasi itu bisa jadi tindakan balas dendam menyusul serentetan serangan buaya terhadap manusia di sepanjang pantai Queensland.

Namun masih belum jelas bagaimana buaya raksasa sepanjang 4 meter itu terbunuh, di mana bangkainya ditemukan di Cow Way Beach.

banner 325x300

Queensland Department for Environment and Science (DES), salah satu Lembaga Pemerhati Lingkungan dan Sains Queensland,  menyebut bangkainya sudah parah sehingga tak bisa dilakukan penyelidikan. “Karena pembusukan, tidak dapat ditentukan apakah ada campur tangan manusia. Mungkin buaya itu dipenggal sebelum atau sesudah mati secara alami,” sebut DES.

Seperti dikutip  dari Live Science, sebagian warga lokal meragukan buaya itu dimangsa binatang lain. Menurut mereka, pelakunya adalah manusia.

“Klaim DES benar-benar konyol. Saya bersama bangkai itu selama 3 jam dan sama sekali tak ada tanda menunjukkan buaya telah membunuhnya dan mencabik-cabiknya. Bekas parang yang sangat jelas ada di tubuh dan di sekitar area leher di mana kepalanya dipenggal,” Kata Tom Chalmers Hayes, salah seorang  fotografer buaya dan konservasionis.

Berdasarkan ukurannya, buaya jantan besar ini lebih dilindungi daripada individu lebih kecil, di bawah undang-undang konservasi Queensland. Ahli herpetologi memperkirakan usianya setidaknya 30 hingga 40 tahun dan merupakan predator puncak.

Hilangnya buaya jantan raksasa seperti ini bisa mengganggu tatanan sosial buaya lain di kawasan.

“Karena kita baru mulai memahami sistem sosial buaya, sulit untuk memprediksi bagaimana hilangnya seekor buaya jantan besar akan berdampak pada buaya yang tersisa di daerah tersebut,” kata Cameron Bakers, peneliti di Universitas Charles Darwin.

“Namun hal itu kemungkinan akan menghadirkan periode kerusuhan sosial dan perubahan populasi saat individu buaya mencoba menentukan di mana mereka berada dalam hierarki sosial baru, akibat hilangnya pejantan besar ini,” cetus Cameron Bakers.

Editor : Budiman S Faktadetail.com

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 + 5 =