KRI Bung Karno Diresmikan, Kapal Korvet Kebanggaan Buatan Anak Bangsa

KRI Bung Karno Kapal Korvet Buatan Anak Bangsa

Salah satu kelebihan kapal korvet Bung Karno ialah karena kapal ini merupakan kapal penjelajah yang dilengkapi dengan persenjataan lengkap, mulai dari meriam, peluru kendali, serta beberapa sensor yang bisa mendeteksi segala ancaman baik dari udara, permukaan, maupun bawah air.

JAKARTA | Faktadetail.com – Ketua DPR RI Puan Maharani menyaksikan peresmian dan serah terima KRI Bung Karno-369 kepada TNI Angkatan Laut (AL). Kapal korvet ini akan menjadi kapal kepresidenan Indonesia yang baru. Serah terima dan peresmian KRI Bung Karno diselenggarakan di Mako Kolinlamil, Jakarta Utara, Kamis (1/6/2023). Cucu Bung Karno, Presiden Pertama RI, Puan Maharani ikut hadir mendampingi Presiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri.

Bacaan Lainnya

Serah terima KRI Bung Karno dilakukan dari pihak produsen kepada TNI AL. Penandatanganan berita acara dilakukan oleh direksi produsen, Panglima Komando Armada (Pangkoarmada) I Laksamana Muda TNI Erwin S. Aldedharma, Asisten Logistik (Aslog) KSAL Laksda. Agus Santoso, dan Kepala Dinas Pengadaan Angkatan Laut (Kadisadal) Laksma TNI Widiyantoro.

Selain Puan Maharani dan Megawati, serah terima KRI Bung Karno juga disaksikan oleh Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono dan Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Muhammad Ali. “Saya bangga menyaksikan acara serah terima dan peresmian Kapal Korvet KRI Bung Karno. Apalagi kapal Bung Karno ini 100 persen adalah buatan anak bangsa,” kata Puan Maharani.

Setelah Serah terima selasai ditandatangani, dilanjutkan dengan Upacara Peresmian dan Pengukuhan KRI Bung Karno-369, Panglima TNI bertindak sebagai inspektur upacara. Dalam upacara ini, dilakukan juga prosesi pengibaran bendera Merah Putih di buritan KRI Bung Karno.

Pernyataan peresmian dan pengukuhan KRI Bung Karnol tersebut dilakukan oleh Megawati yang juga merupakan anak dari Bung Karno. Didampingi Panglima TNI, Megawati menggunting pita dan memecahkan kendi sebagai simbol peresmian KRI Bung Karno-369.

Upacara peresmian ditutup dengan pengukuhan Komandan KRI Bung Karno, yang diemban oleh Letkol. Laut (P) Krido Satrio Utomo. Pada kesempatan tersebut, para tamu undangan diberi kesempatan naik ke KRI Bung Karno dan melihat kondisi di dalam kapal beserta perlengkapannya.

KRI Bung Karno sendiri merupakan kapal pengganti KRI Barakuda yang sudah beroperasi selama 27 tahun sebagai Kapal Kepresidenan. Tugas dari kapal ini adalah menjaga keselamatan kepala negara dan tamu VVIP lain saat melakukan kegiatan di laut.

Salah satu kelebihan kapal korvet Bung Karno ialah karena kapal ini merupakan kapal penjelajah yang dilengkapi dengan persenjataan lengkap, mulai dari meriam, peluru kendali, serta beberapa sensor yang bisa mendeteksi segala ancaman baik dari udara, permukaan, maupun bawah air.

Puan Maharani mengatakan, bangsa Indonesia sudah sepatutnya bangga atas prestasi anak negeri dengan dibuatnya KRI Bung Karno. “Ini membuktikan, banyak putra-putri bangsa kita yang hebat. KRI Bung Karno akan melengkapi alutsista TNI untuk menjaga kedaulatan negara,” tutur perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI.

Peresmian dan pengukuhan KRI Bung Karno sengaja dilakukan bertepatan dengan peringatan Hari Lahirnya Pancasila dan berdekatan dengan peringatan hari lahir Sukarno. TNI sengaja menamakan KRI ini dengan nama Bung Karno karena latar belakang tekad dan perjuangan Presiden pertama Indonesia tersebut terhadap dunia maritim Tanah Air.

“Bung Karno memiliki cita-cita menjadikan Indonesia sebagai negara maritim yang besar. Bahkan Bung Karno dinobatkan sebagai Nakhoda Agung NKRI pada Musyawarah Nasional Maritim tahun 1963 atas perjuangannya untuk dunia kemaritiman Indonesia,” papar Puan Maharani.

Perlu diketahui, Soekarno merupakan tokoh pencipta konsep sistem kesenjataan Angkatan Laut, yakni Sistem Senjata Armada Terpadu (SSAT) yang tidak dimiliki Angkatan Laut di negara lain. SSAT ini terdiri dari kapal perang, pesawat udara, marinir, dan pangkalan. SSAT menjadi kekuatan TNI AL dalam mendukung tugas pokok penegakan kedaulatan dan hukum di laut saat operasi gabungan.

KRI Bung Karno Diresmikan, Kapal Korvet Kebanggaan Buatan Anak Bangsa, KRI Bung Karno, Kapal Korvet, Sistem Senjata Armada Terpadu (SSAT), DPR RI, TNI, TNI Angkatan Laut ( AL ), Mako Kolinlamil, Nahkoda Agung RI, Kapal Kepresidenan, Panglima Komando Armada (Pangkoarmada) I

Pos terkait