Polda Jateng beserta Jajaran Siap Mengamankan Malam Takbiran.98 orang ditahan kasus bermercon.

Semarang | Faktadetail.com – Polda Jateng secara tegas melarang masyarakat menyalakan mercon saat merayakan lebaran. Ledakan mercon dinilai amat membahayakan dan mengganggu ketentraman lingkungan.

Kapolda Jateng, Irjen Ahmad Luthfi  melalui Kabidhumas Kombes Pol M Iqbal Alqudusy mengatakan, warga yang melanggar dapat dipenjara berdasar UU Darurat  No 12 tahun 1951.

“Untuk itu dihimbau warga menghentikan budaya menyalakan petasan, Pameo lebaran identik dengan petasan harus di tinggalkan, Sudah ada tindakan tegas, namun yang terpenting adalah kesadaran masyarakat untuk berhenti memproduksi, menjual dan menyalakan petasan. Resikonya sangat besar dan melanggar aturan pidana,” jelas Kabidhumas, Kamis (20/4/2023)

Kabidhumas juga menambahkan sejauh ini Polda Jateng sudah menahan 98 orang terkait mercon. Bapak Kapolda Jateng tidak Bangga bisa menangkap puluhan orang,  upaya edukasi terus dilakukan namun Dirinya memastikan akan tegas  proses penyidikan pada para pelaku penyalahgunaan mercon atau petasan

Sementara itu terkait malam Takbiran dan pelaksanaan sholai Ied serta  kegiatan masyarakat pasca lebaran, Kabidhumas menjelaskan bahwa Polri hadir untuk  melayani dan memberi rasa aman masyrakat , pihaknya sudah menggelar personel di lapangan.

“Baik personel yang bertugas rutin di Polsek dan Polres di seluruh Jateng, ditambah sekitar 21 ribu personel operasi Ketupat Candi 2023. Seluruhnya dioptimalkan untuk mengamankan kegiatan masyarakat termasuk pengamanan lingkungan dan arus mudik,” tandasnya

Meski begitu dirinya menghimbau masyarakat tetap waspada dan berhati-hati dan khusus untuk gema takbiran sebaiknya dilakukan di masjid , mushola atau bersama dengan keluarga di rumah

“Saat di jalan raya tetap patuhi arahan petugas yang ada di lapangan dan bila ada kejadian pidana atau kerawanan lain, segera lapor untuk secepatnya ditindaklanjuti,” tambahnya

Tak lupa Kabid Humas menyampaikan Ucapan selamat Idul Fitri 1444 H Mohon Maaf Lahir dan Bathin,” tutupnya.

Rudolfsiva

Editor : Budiman S Faktadetail.com

Pos terkait