Terlalu Sadis, Ekstremis Hindu Tembak Mati Dua Orang Politisi Saat Wawancara Siaran Live TV

New Delhi | Faktadetail.com – Seorang mantan anggota parlemen India, Atiq Ahmed, dan saudara laki-lakinya tewas dalam penembakan yang terjadi di depan polisi dan media. Aksi pembunuhan di provinsi Uttar Pradesh tersebut bahkan terekam kamera para awak media.

Atiq Ahmed berada di bawah pengawasan polisi dan dibawa untuk pemeriksaan kesehatan bersama saudaranya, Khalid Azim, alias Ashraf, mantan legislator.

Setidaknya dua pria bersenjata terlihat menembak dari jarak dekat saat Ahmed sedang berbicara dengan wartawan. Sebuah rekaman yang menjadi viral menunjukkan penembak menembak dan meneriakkan ‘Jai Shri Ram’ [Kejayaan untuk dewa Rama]. Pelaku penembakan langsung ditangkap polisi.

Slogan agama itu telah diubah oleh ekstremis Hindu dan Hindu radikjal menjadi seruan pembunuhan saat menyerang minoritas Muslim dan masjid mereka.

Tiga penyerang yang diidentifikasi sebagai Arun Maurya, Naveen Tiwari dan Sonu telah menyerahkan diri kepada polisi, lapor situs berita Times Now.

Media lokal melaporkan kedua korban dibawa ke Prayagraj [sebelumnya Allahabad], ibu kota negara bagian, beberapa hari yang lalu, dalam kasus pembunuhan seorang pengacara pada bulan Februari.

Kematian Ahmed terjadi beberapa hari setelah putranya, Asad Ahmed, tewas dalam “pertemuan” dengan polisi di negara bagian itu.

‘Kegagalan’ hukum

Ramit Sharma, seorang pejabat tinggi polisi di Prayagraj mengatakan kepada wartawan bahwa tiga penyerang menyamar sebagai wartawan dan telah ditangkap. Dia mengatakan penyelidikan sedang dilakukan.

Setelah pembunuhan di depan kamera, beberapa pemimpin partai oposisi mengkritik pemerintah sayap kanan Partai Bharatiya Janata di negara bagian yang dipimpin oleh biksu Hindu Yogi Adityanath.

“Atiq dan saudara laki-lakinya dibunuh saat dalam tahanan polisi dan diborgol. Slogan JSR [Jai Shri Ram] juga dimunculkan,” tulis pemimpin Muslim dan anggota parlemen Asaduddin Owaisi di Twitter.

“Pembunuhan mereka adalah contoh sempurna dari kegagalan besar hukum & ketertiban Yogi. Mereka yang merayakan pertemuan-raj sama-sama bertanggung jawab atas pembunuhan ini.”

“Dalam masyarakat di mana para pembunuh terkenal, apa gunanya sistem peradilan pidana?” dia berkata.

Akhilesh Yadav seorang politikus pemimpin Partai Samajwadi, sebuah partai regional di Uttar Pradesh, menulis di Twitter bahwa kejahatan telah mencapai puncaknya di negara bagian itu dan moral para penjahat tinggi.

“Bila seseorang bisa terbunuh dengan menembak secara terbuka di tengah penjagaan keamanan polisi, lalu bagaimana dengan keselamatan masyarakat umum,” katanya.

“Akibatnya, tercipta suasana ketakutan di kalangan masyarakat, sepertinya ada orang yang sengaja menciptakan suasana seperti itu.”

Editor : Faktadetail.com

Pos terkait