Arahan Danramil Gemolong: Prajurit Hingga PNS TNI Dilarang Berfoto Gunakan Simbol Jari

SRAGENĀ  | Faktadetail.com – Kapten Inf Hartadi Danramil 15/Gemolong Kodim 0725/Sragen dalam jam Komandannya menyampaikan agar prajurit serta Pegawai Negeri Sipil (PNS) TNI tidak berfoto dengan menggunakan simbol jari. Karena, hal ini nantinya akan menimbulkan persepsi berbeda-beda jika mereka mendukung salah satu Pasangan Calon (Paslon).

“Prajurit dan PNS TNI mulai sekarang tidak berfoto selfie dengan menggunakan simbol jari, karena bisa diputarbalikkan sebagai bentuk dukungan kepasangan calon,” kata Hartadi

Bacaan Lainnya

Tidak memberikan arahan kepada keluarga prajurit/PNS TNI terkait Pemilu. Hartadi mengingatkan agar prajurit tidak mengarahkan keluarga untuk memilih paslon tertentu.

Tidak memberikan tanggapan hasil hitung cepat (quick count) dalam bentuk apapun. Dia meminta para prajurit juga untuk mengingatkan keluarga untuk tidak berkomentar apalagi menjelek-jelekkan sosok atau parpol tertentu dalam Pemilu 2024 nanti.

“Termasuk kepada keluarga, biasanya ada ibu-ibu yang ngelek-ngelek (menjelek-jelekkan ) calon lain, ngelek-ngelek parpol lain. Ini nggak usah, sampaikan ini kepada keluarga, jangan sampai karena istri maupun anak berbuat seperti itu, suaminya yang kena teguran, bahkan kena mutasi gara-gara itu,” pungkasnya.

 

Pos terkait